CategoriesTips Kecantikan

12 Bahan-bahan kosmetik atau skin care yang sebaiknya dihindari

Vikaskin.com – Upaya untuk merawat atau menambah kecantikan bisa saja dengan cara menggunakan produk perawatan skin care, namun kita harus mengerti mana produk yang baik dan mana produk yang berbahaya.

Salah memilih produk, ali-alih menambah cantik, eh malah merusak kulit wajah dan jauh dari harapan cantik.

Periksa dengan cermat bahan-bahan berbahaya ini, karena bahan ini banyak digunakan dan dapat ditemukan pada beberapa produk kosmetik.

Berikut 12 Bahan-bahan kosmetik atau skin care yang sebaiknya dihindari:

 1. BHA dan BHT (butylated hydroxyanisole dan butylated hydroxytoluene)

BHA dan BHT adalah antioksidan sintetis yang digunakan sebagai pengawet pada lipstik, krim pelembab dan produk kosmetik lainnya.

BHA dan BHT dapat menyebabkan reaksi alergi pada kulit. Badan Internasional untuk Penelitian Kanker mengklasifikasikan BHA sebagai karsinogen manusia yang potensial. Komisi Eropa menyatakan bahwa BHA juga mengganggu fungsi hormonal.

2. Pewarna Coal tar – p-phenylenediamine

Pewarna berbasis coal-tar banyak digunakan dalam kosmetik dan biasanya diidentifikasi dengan huruf “Cl” dan angka lima digit. P-phenylenediamine adalah zat pewarna coal tar khusus yang digunakan dalam banyak pewarna rambut. Cat gelap mengandung lebih banyak p-phenylenediamine dibandingkan dengan yang lebih terang.

Coal tar adalah campuran dari berbagai bahan kimia yang diekstraksi dari minyak. Tar adalah karsinogen yang dikenal bagi manusia dan pewarna yang berasal darinya dapat menyebabkan kanker. Zat pewarna ini dapat terkontaminasi dengan logam berat tingkat rendah dan beberapa di antaranya dicampur dengan substrat aluminium. Senyawa aluminium dan banyak logam berat yang sangat beracun bagi otak.

 

3. DEA (diethanolamine), Cocamide DEA and Lauramide DEA

DEA dan turunannya digunakan untuk memberikan efek creamy ​​atau berkilau serta untuk menyeimbangkan pH karena menetralkan keasaman bahan-bahan lainnya. Bahan ini sering digunakan dalam sabun, susu toilet, dan sampo.

Tes laboratorium telah menemukan bahwa paparan senyawa DEA dalam dosis besar menyebabkan kanker hati dan perubahan prekanker pada kulit dan kelenjar tiroid. Bahan kimia ini juga dapat menyebabkan iritasi kulit dan mata.

 

4. Dibutyl phthalate

Dibutyl phthalate atau DBP terutama digunakan dalam produk kuku sebagai pelarut untuk pewarna dan sebagai plasticizer yang mencegah retaknya cat kuku.

DBP masuk ke dalam tubuh melalui kulit. Senyawa ini dapat meningkatkan kemampuan bahan kimia lain untuk menginduksi mutasi genetik.

DBP diklasifikasikan berbahaya bagi sistem endokrin dengan efek negatif terbukti pada fungsi hormonal. bahan ini juga beracun bagi sistem reproduksi, karena dapat membahayakan janin atau menyebabkan kesulitan hamil.

 

5. Pengawet yang melepaskan formaldehyde: DMDM ​​hidantoin, diazolidinyl urea, imidazolidinyl urea, methenamine, quaternium-15 dan sodium hydroxymethylglycinate

Bahan-bahan ini secara perlahan dan terus-menerus melepaskan sejumlah kecil formaldehyde, yang digunakan sebagai pengawet dalam berbagai produk kosmetik.

Badan Penelitian Kanker Internasional mengklasifikasikan formaldehida sebagai zat dengan efek karsinogenik. Beberapa zat yang melepaskan formaldehyde dapat menyebabkan iritasi kulit dan mata dan menyebabkan alergi.

 

6. Paraben: methylparaben, butylparaben dan propylparaben

Paraben adalah pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Mereka mengandung rata-rata 75-90% dari semua produk kosmetik. Mereka dengan mudah menembus ke dalam kulit dan diyakini mengganggu fungsi hormonal.

Paraben menyerupai hormon seks wanita estrogen. Dalam suatu studi, paraben ditemukan untuk mempromosikan perkembangan kanker payudara. Mereka juga dapat mengganggu fungsi reproduksi pria.

Studi lain telah menemukan methylparaben berinteraksi dengan radiasi UVB dan menyebabkan penuaan dini pada kulit dan kerusakan pada molekul DNA. Perempuan ditemukan terpapar dosis harian 50 mg paraben karena penggunaan kosmetik.

 

7. Fragrance

Istilah “fragrance/perfume” sebagai bahan kosmetik biasanya merupakan campuran kompleks dari puluhan bahan kimia. terdapat Sekitar 3.000 bahan kimia yang dapat digunakan untuk rasa (macam wewangian). Hampir tidak ada produk kosmetik yang tidak mengandung kombinasi zat pengharum buatan.

Sebagian besar bahan pengharum adalah alergen, dapat menyebabkan asma atau migrain. Sebuah survei di antara para penderita asma menemukan bahwa produk-produk seperti cologne dan parfum menyebabkan reaksi kulit pada setiap sepertiga dari empat responden.

Ada juga bukti bahwa paparan terus-menerus terhadap aroma parfum yang kuat memperburuk asma dan berkontribusi terhadap perkembangan penyakit ini pada anak-anak. Beberapa perasa juga memiliki efek karsinogenik dan neurotoksik.

 

8. PEG (polyethylene glycol)

PEG adalah turunan minyak bumi yang banyak digunakan dalam kosmetik seperti bahan pembasah, pelembut, pengental dan fungsi lainnya dalam produk krim. Depberakhir pada proses pembuatan, mereka mungkin terkontaminasi dengan 1,4-dioxane karsinogenik.

Zat PEG itu sendiri mungkin bersifat genotoksik, dan jika kontak dengan kulit yang terluka dapat menyebabkan iritasi atau toksisitas.

 

9. Petroleum (mineral oil jelly)

Petrolatum digunakan untuk mempertahankan kelembaban di kulit dalam sejumlah krim pelembab. Bahan ini juga digunakan dalam produk cukur. Uni Eropa mengklasifikasikan bahan ini sebagai karsinogen dan membatasi penggunaannya untuk keperluan kosmetik.

Ada juga risiko pencampuran minyak bumi dengan varietas polycyclic aromatic hydrocarbon (PAH) yang berhubungan dengan penyakit tumor dan alergi.

 

10. Siloxane: cyclotetrasiloxane, cyclopentasiloxane, cyclohexasiloxane dan cyclomethicone

Senyawa silikon ini digunakan dalam kosmetik untuk efek melembutkan, menghaluskan, dan melembabkan kulit. Dengan cara ini, produk rambut memberikan penyerapan yang lebih cepat, dan deodoran roll-on menghasilkan aplikasi yang lebih halus. Mereka juga banyak digunakan dalam krim pelembab dan produk wajah lainnya.

Uni Eropa mengklasifikasikan cyclotetrasiloxane sebagai pengrusak sistem endokrin yang merusak hormon dan kesuburan. Studi laboratorium menunjukkan bahwa paparan dosis besar cylcopentasiloxane menyebabkan kanker rahim dan kerusakan pada sistem reproduksi dan kekebalan tubuh.

Penguraian sikloheksasiloksan sangat mempengaruhi lingkungan karena degradasi yang sulit. Bahan terakhir dalam kelompok ini – cyclomethicone – adalah campuran dari tiga jenis siloxane lainnya.

 

11. Sodium laureth sulfate

Sodium laureth sulfate adalah zat pembersih dalam kosmetik dan zat pengemulsi surfaktan. Bahan ini sering digunakan dalam sampo, gel mandi, sabun dan produk pembersih lainnya. Sama seperti zat PEG, bahan ini dapat dicampur dengan 1,4-dioxane karsinogenik. Ini juga menyebabkan iritasi kulit dan mata.

12. Triclosan

Triclosan kebanyakan digunakan dalam roll-on deodoran, sabun dan gel antibakteri sebagai bahan pengawet dan antibakteri. Bahan ini mudah menembus kulit dan diyakini mengganggu fungsi hormonal.

Triclosan terbukti menyebabkan iritasi kulit dan mata. Aplikasi produk yang mengandung triclosan dalam waktu lama menyebabkan munculnya bakteri yang resisten terhadap antibiotik.

Bahan-bahan ini sebenarnya dapat memperburuk gejala berbagai kondisi kulit + memicu reaksi kulit, termasuk gatalterbakar, scaling, dan melepuh pada kulit.

Semoga informasi ini bermanfaat!

 

Vika Skin Care menawarkan produk untuk kebutuhan perawatan kulit wajah secara fungsional ( a functional skin care). Sesuai dengan kondisi kulit dan iklim alam Indonesia.

Untuk mendapatkan produk Vika Skin Care kunjungi outlet online dan offline kami di KLIK.

 

1 Comment

  1. […] merupakan produk kecantikan yang dapat di gunakan di […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *